Nama Negeri Hindi/Hindia/Hindu (al-Hind) menjadi Nama Agama pada Abad 19 M (Warisan Inggris) - SUKAPURA.OR.ID
Nama Negeri Hindi/Hindia/Hindu (al-Hind) menjadi Nama Agama pada Abad 19 M (Warisan Inggris)

Nama Negeri Hindi/Hindia/Hindu (al-Hind) menjadi Nama Agama pada Abad 19 M (Warisan Inggris)

Dalam Encyclopedia of Religion and Ethics vol. 6 ref 699 : *kata Hindu tidak ada disebutkan dalam setiap literatur India, bahkan dalam kitab sucinya sendiri sebelum orang Muslim datang ke India* .
Menurut Encyclopedia Britanica vol. 20 Ref. 581 : *kata Hindu pertama kali digunakan oleh penulis Inggris pada tahun 1830 (Abad-19 Masehi)* untuk menggambarkan keadaan dan kepercayaan orang India. Yang semestinya disebut Sanata Dharma (Dharma yang abadi), Vedic Dharma (Dharma Weda), atau Vedantist (pengikut Weda).

Google Translate : [1]
Hinduisme, agama utama dunia yang berasal dari anak benua India dan terdiri dari beberapa sistem filsafat, kepercayaan, dan ritual yang bervariasi.

Meskipun nama Hinduisme relatif baru, *_yang diciptakan oleh para penulis Inggris pada dekade pertama abad ke-19_* , ia merujuk pada tradisi teks dan praktik kumulatif yang kaya, beberapa di antaranya berasal dari milenium ke-2 SM atau mungkin lebih awal.

Jika peradaban lembah Indus (milenium ke-3 hingga ke-2 SM) adalah sumber paling awal dari tradisi ini, seperti yang diyakini beberapa pakar, maka Hinduisme adalah agama tertua yang masih hidup di Bumi. Banyaknya teks sakral dalam bahasa Sanskerta dan vernakular berfungsi sebagai kendaraan untuk menyebarkan agama ke bagian lain dunia, meskipun ritual dan seni visual dan pertunjukan juga memainkan peran penting dalam penyampaiannya. Sejak sekitar abad ke-4 M, agama Hindu memiliki keberadaan yang dominan di Asia Tenggara, yang berlangsung selama lebih dari 1.000 tahun.

*Gambaran Istilah Hinduisme*

Istilah Hinduisme menjadi akrab sebagai *penanda gagasan dan praktik keagamaan khas India* dengan *penerbitan buku-buku seperti Hinduisme (1877) oleh Sir Monier Monier-Williams* , sarjana Oxford terkemuka dan penulis kamus Sanskerta yang berpengaruh. *Awalnya itu adalah istilah orang luar* , yang dibangun dari penggunaan *kata Hindu yang telah berusia berabad-abad* . Para pengembara awal ke lembah Indus, dimulai dengan orang Yunani dan Persia, menyebut penduduknya sebagai “Hindu” (Yunani: ‘indoi), dan, *pada abad ke-16* , penduduk India sendiri mulai sangat lambat menggunakan istilah tersebut untuk membedakan diri mereka sendiri dari Turki. *Perlahan-lahan perbedaan tersebut menjadi lebih bersifat agama* daripada etnis, geografis, atau budaya.

Sejak akhir abad ke-19, umat Hindu *telah bereaksi terhadap istilah Hindu dalam beberapa cara* . Beberapa menolaknya demi formulasi asli. Yang lain lebih suka “agama Veda”, menggunakan istilah Veda untuk merujuk tidak hanya pada teks-teks religius kuno yang dikenal sebagai Weda, tetapi juga pada korpus cair dari karya-karya suci dalam berbagai bahasa dan gaya hidup ortopraks (secara tradisional disetujui). Yang lain memilih untuk menyebut agama sanatana dharma (“hukum abadi”), sebuah rumusan yang dipopulerkan pada abad ke-19 dan menekankan elemen-elemen abadi dari tradisi yang dianggap melampaui interpretasi dan praktik lokal. Akhirnya, yang lain, mungkin mayoritas, hanya menerima istilah Hinduisme atau analoginya, terutama hindu dharma (hukum moral dan agama Hindu), dalam berbagai bahasa India.

Sumber :
[1] https://www.britannica.com/topic/Hinduism diakses tanggal 25 Februari 2021, jam 02:32 Waktu Indonesia Barat (WIB)

Baca juga :
India = Bharata : – Pengaruh Perubahan Geopolitik & Sejarah Nama Hindia Oleh Sofia Abdullah https://sofiaabdullah.wordpress.com/2021/02/10/pengaruh-perubahan-geopolitik-sejarah-nama-hindia/

Lingga Yoni – Bubuka Gn Kabuyutan Lingga Yoni oleh Agus Wirabudiman, http://sukapura.or.id/2021/02/21/bubuka-gn-kabuyutan-lingga-yoni-2/

al-Hind – SRI BADUGA MAHARAJA : SAHABAT NABI SAW DARI NUSANTARA Oleh Ustadz Dr. Muhammad Babul Ulum http://sukapura.or.id/2021/01/26/sri-baduga-maharaja-sahabat-nabi-saw-dari-nusantara/

MENGKRITIK TULISAN DR.GAURI MAHULIKAR : EFFECT OF RAMAYANA ON VARIOUS CULTURES AND CIVILISATIONS (PENGARUH RAMAYANA TERHADAP BERBAGAI BUDAYA DAN PERADABAN) oleh Agus Wirabudiman, http://sukapura.or.id/2021/01/20/mengkritik-tulisan-dr-gauri-mahulikar/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *